Make your own free website on Tripod.com

 

 

 

Mengarca Rahsia

 

MENDENGAR NAFAS

 

jangan keliru jika sajak ini kutulis 

sejak sejarah menutup diari diri

tak kutulis apa-apa lagi waima bermimpi

tak kunampak apa-apa tentangmu

hitam lenggam waktu malam

dan dalam bayang lutsinar

tapi aku mendengar setiap denyut nafas

yang melekat dalam suatu nafas yang lain

menyatu padu hinggakan tak siapa

mampu mengaku apabila mahu

kukatakan sesuatu

 

aku mendengar nafas yang kau lepaskan

dan tak mungkin kutunjukkan aibmu

di hadapan para tetamu iaitu fikirmu sendiri

mata, lidah dan hati

ketika di hadapan cermin apakah di hadapanmu

sebuah wajah atau pernah kaugambarkan

suatu wajah yang tak ingin kau miliki?

rupa-rupanya kau tak pernah menyesalinya

entah siapakah aku harus bicara begitu

 

aku ingin berkata tentang kebodohan

bukankah kita mahluk yang bodoh yang patuh

kepada Kepandaian Tuhan

tetapi kau simpan setiap kebodohan itu

di bilik yang lain yang sebenarnya tidak pernah

kau buka pintunya

kau meninggalkan bilik itu sebenarnya

sambil menuju ke sebuah bilik yang lain

yang sering juga kau lupa membawa kuncinya

 

katakanlah sajak ini untukmu

jangan terkeliru dan mengapikan cintamu

kerana akan terbakar jiwamu yang jauh patuhmu

kepada segala haru biru langkah helah tipu

kau menjadi debu dan bersahabat dengan angin

kau menjadi angin dan mahu menakluk duniamu

kau menjadi dunia dengan segala kekosongan

di dalam bilik melayan kebuasan

di dalam hingar bingar lagu-lagu, kau tak bermimpi

merangkul dunia sepi yang berapi membakar

sebuah peribadi

 

HASYUDA ABADI,

IPS, Kota Kinabalu,

5 April 2001.