Make your own free website on Tripod.com

 

 

 

 

Mengarca Rahsia

 

MENGINAI BADAI


hanya memahami bacaan awan
berarak pada cuacanya
berlalu di halaman
mungkin waktu sebentar
lebih mampu menghurai diam
meski ada tanya yang siap
tapi belum beralas jawab

di dahi menginai badai
kolam meriakkan bahasa senyap
maknanya yang larut
melebur menjadi abid
hafal pada irama
dan gerak 
jauh

tanda telah pun mengabadi
wasilahnya memelihara 
hingga tak lagi mengerti
tentang tanya harus berlabuh
menghayat laut memaut 
dan pasir menghidupkan semula
jejak-jejak yang memaknakan
pengalaman.


30 November 2002,
Laman Akar Cahaya